by

Bisnis Jual Mainan Squishy

-Bisnis-44 views

Setiap hari setelah bekerja, saya melewati penjual pinggir jalan yang menjual mainan lunak. Saya selalu menjadi penggemar mainan sejak saya masih kecil; sebenarnya saya mengoleksinya sebagai hobi. Yang membuat saya tertarik pada mainannya adalah bahwa saya benar-benar dapat membeli karakter kartun dari kartun yang ditampilkan di TV; sesuatu yang tidak bisa kami lakukan ketika saya tumbuh dewasa.

Ketika saya mendapat tempat untuk toko mainan saya, orang-orang mengatakan kepada saya bahwa saya harus kembali ke saku untuk membayar sewa dan mempertahankan bisnis selama setidaknya tiga bulan, tetapi yang mengejutkan, itu tidak terjadi pada saya. Toko mampu membayar sendiri. Sebelum saya membuka toko dengan Jual Mainan Squishy, saya menemui kesulitan mencoba menjual mainan online.

Warga Kenya belum sepenuhnya menggunakan belanja online dan sebagian besar ingin melihat dan menyentuh produk, dan memeriksa apakah ada kesalahan sebelum membeli. Meskipun demikian, saya menjual mainan kepada orang-orang di seluruh Kenya, dan sebagian besar klien melihat produk secara online. Ketika saya mendapatkan bayi saya, saya tidak kembali bekerja karena kontrak saya telah berakhir.

Alih-alih, saya memfokuskan seluruh energi saya pada bayi saya dan berencana mencari pekerjaan ketika dia berusia enam bulan. Namun, saya terus menunda pencarian kerja dan akhirnya tinggal di rumah selama tiga tahun merawat anak saya. “Ketika saya masih menikmati hidup saya sebagai ibu yang tinggal di rumah, seorang mantan kolega yang pernah bekerja bersama saya dan terakhir terlihat 10 tahun sebelumnya.

Menelepon saya dan meminta saya membantunya mendirikan perusahaannya. Saya terkejut, tetapi pada saat yang sama saya tidak mau meninggalkan anak saya dan kembali bekerja. Namun, setelah sedikit bujukan saya menyerah. Kesepakatannya adalah bahwa setelah perusahaan berdiri dan berjalan saya akan kembali ke kehidupan saya sebagai ibu yang tinggal di rumah.

Bagaimana bisnis jual mainan squishy?

Dari pengalaman, saya tahu bahwa pengaturan akan memakan waktu tiga hingga enam bulan dan kemudian saya akan menyerahkan kepada karyawan yang akan ia sewa untuk menjalankan perusahaan, tetapi akhirnya saya bekerja di sana lebih lama. Itu bukan masalah karena saya terbiasa dengan rutinitas dan benar-benar menikmati bekerja lagi. “Sementara itu, setiap hari setelah bekerja, saya melewati penjual pinggir jalan yang menjual mainan lunak.

Saya selalu menjadi penggemar mainan sejak saya masih kecil; sebenarnya saya mengoleksinya sebagai hobi. Yang membuat saya tertarik pada mainannya adalah bahwa saya benar-benar dapat membeli karakter kartun dari kartun yang ditampilkan di TV; sesuatu yang tidak bisa kami lakukan ketika saya tumbuh dewasa. “Suatu hari saya berhenti dan membeli beberapa dan terus membeli semakin sering sampai rumah saya penuh dengan segala macam mainan.

Saya mulai memposting gambar-gambar mainan di timeline Facebook saya hanya untuk bersenang-senang dan para wanita mulai bertanya apakah saya menjualnya dan apakah saya bisa membelikan mereka mainan tertentu. Saat itulah saya sadar bahwa ini bisa menjadi bisnis yang layak. Seseorang memberi tahu saya tentang halaman Facebook jadi saya membuat satu, memposting foto-foto mainan dan menyebutnya Penggemar Mainan Lembut. Begitulah bisnis saya dimulai.

“Saya secara resmi memulai bisnis dengan tiga mainan senilai Sh1, 000 yang dibeli dari penjual mainan pinggir jalan. Jika seorang klien menginginkan mainan tertentu, saya akan meminta vendor untuk memberikan saya mainan seperti itu. Kemudian, seiring meningkatnya permintaan, dia memperkenalkan saya kepada pemasoknya dan saya mulai mencari sendiri mainan itu dan bahkan mulai mengimpor beberapa dari Inggris. Demikian bisnis jual mainan squishy.

News Feed